SOKONGAN DAN SEMANGAT AKU

Sunday, 21 August 2011

Keganasan Rumah Tangga.Hentikan!

Assalamualaikum... Selamat petang..
Baru balik dari Pasar Ramadhan bersama isteri, ingat hari ni nak beli simple2 saja...tapi bila dah ke Pasar Ramadhan tu, macam-macam la rasa yang "menggoda"...Tema nya penuh meja makan! Harap nya tidak lah membazir... Bertuah kita semua, boleh memilih untuk berbuka puasa dengan juadah yang diingini, penuh rasa, penuh kemewahan...Dikurniakan kemampuan, dilimpahi rezeki yang berpanjangan sehingga ke hari ini...
Seharusnya kita sama-sama ingat dan insafi ada saudara-saudara se agama kita yang meniti hidup penuh kedaifan..Jangan kata untuk memilihi juadah untuk berbuka puasa, secubit makanan untuk menyambung nyawa pun diperolehi dengan seribu kepayahan!
Gambar Hiasan (Google Pic) ..Tq
Baiklah, sebenarnya tak ada niat pun nak update entri petang ni, entah la rasa penat semacam je... ingat nak lepak-lepak depan TV sesambil menunggu waktu berbuka.
Namun, sebentar tadi mendapat panggilan telefon (dari kaum kerabat terhampir) memaklumkan tentang si polan ni, dah ditangkap polis kerana sepanjang minggu ni kerap sangat mengamuk dalam rumahtangga nya. Isterinya dibelasah saban hari. Sepak terajang mungkin menjadi juadah berbuka puasa si wanita malang ni. Dimaki, diugut dicekik , ditampar, disepak...dan di, di, di, di, (kata kerja yang membawa kepada akibat sakit!)
Dek kerna tak tahan lagi, wanita tu dah buat langkah bijak, report polis...dan lelaki tu dah kena berkas pun..(akhirnya bertindak bijak!)

Yang menghairan aku, kenapa harus ada wanita yang sanggup hidup derita hanya kerana "cinta" pada lelaki yang tiada sifat kemanusiaan seperti ini?
Memang wanita selalu digambarkan sebagai insan yang lemah, tetapi lemah itu tidak memberi gambaran bahawa mereka "singkat" dalam membuat keputusan atau pertimbangan, terutamanya yang melibatkan perihal diri sendiri. .Kalau hidup sering disakiti dari segi mental, emosi dan fizikal terutamanya, adakah itu belum cukup untuk mereka menjadi bijak dalam membuat keputusan! Lari dari semua itu, dapatkan kehidupan yang lebih baik!
Badan-badan berkanun pun banyak bagi melindungi wanita dan anak-anak yang menjadi mangsa keganasan rumahtangga. Talian Nur pun kiranya beroperasi 24 jam bagi menerima aduan dan menghulurkan bantuan.
Mungkin wanita-wanita malang yang selalu didera suami ni rasa kalau berlaku apa-apa seperti perceraian, mereka pasti tiada lagi tempat bergantung  mereka risau kalau-kalau hidup mereka merempat, mereka tentu sekali memerlukan suami sebagai tempat untuk bergantung harap dan bersama-sama menerus hidup! Tapi kalau si suami tu Jantan Kaki Judi, panas baran, selalu sangat mengamuk dan bantai isteri macam bantai lembu kat kandang ternakan, adakah orang seperti itu yang ingin digantungkan harapan? Wahai wanita-wanita! Jangan la kamu segaja membiarkan diri kamu itu diperlakukan seperti kamu itu tiada ahli keluarga, sahabat mahupun keturunan! Ingat lah.."Wanita itu untuk dicintai bukan disakiti"!
Aku sebagai seorang lelaki ni pun cukup geram pada wanita-wanita lemah yang sanggup membiarkan mereka diseksa dan disakiti saban hari oleh jantan yang bergelar suami! Bukan apa, mak aku, wanita dan kakak-kakak aku pun wanita...dan sesungguhnya aku tidak rela kalau mereka diseksa atau disakiti walaupun oleh suami mereka sendiri!
Ayat-ayat yang aku gunakan ni pun berterabur semacam je...kerana penulisan ni dipengaruhi rasa geram dengan cerita yang aku dengar ini. Tak tau nak berkongsi atau meluahkan pada siapa, so aku note kan sebagai entri di blog aku ni...
Andai ada wanita yang terbaca entri ni, ambil lah peringatan...sayangi lah diri anda sendiri, jangan benarkan sesiapa pun mendera mental dan fizikal anda..sekiranya berdepan dengan situasi begitu, ambil lah langkah dan tindakan yang bijak...
Wassalam......

Katakan saja !: Memang sangat geram kat wanita-wanita yang sanggap membiarkan diri mereka didera dan disakati dengan alasan cinta dan sayang! Tapi tentu sekali lebih geram pada jantan tak sedar diri yang selalu mendera dan menyakiti wanita. Dasar Jantan dayus!

No comments:

Post a Comment